Tampilkan postingan dengan label Ikan Seladang. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Ikan Seladang. Tampilkan semua postingan

Rabu, 12 September 2018

Danau Sentarum Kalimantan Barat: Habitat Ikan Seladang

Danau Sentarum Kalimantan Barat: Habitat Ikan Seladang


Salah satu andalan kekayaan lokal di Pulau Borneo adalah berbagai jenis ikan yang merupakan habitat khas pulau tersebut. Bahkan peneliti dari Eropa pernah datang meneliti tentang jenis ikan di Danau Sentarum di Kapuas Hulu dan menemukan sejumlah nama ikan baru yang tidak pernah diketahui sebelumnya oleh mereka. Nah, jenis-jenis ikan tersebut masih perlu diteliti lagi sehingga dapat dikenal olh khalayak rami bahkan dunia. Berikut ini Bibi Suprianto akan mengenalkan salah satu jenis ikan yang merupakan habitat di hulu Sungai Kapuas di Kalimantan Barat.

Ikan Seladang, ya namanya memang demikian, merupakan ikan air tawar atau air sungai yang berada di Kapuas Hulu. Ikan tersebut berada di berbagai macam sungai yang ada di kecamatan-kecamatan, seperti Sungai Jongkong, Sungai Selimbau, Sungai Piasak, Bunut Hulu, Hilir dan Nanga Suhaid. Ikan Seladang merupakan ikan yang mempunyai harga pasaran yang lumayan mahal tergantung dengan masuk ukuran; ada ukuran A dan B. Ikan seladang yang berukuran A itu berkisar antara 3-10 Kg dengan harga Rp 90.000/ Kg. Ikan dengan ukuran B ada dua macam; yang pertama 1-2,5Kg dan 11-20 Kg keatas satu ekor dengan harga sekitar Rp. 60.000/kg. Selain ikan seladang yang terkenal dikapuas hulu ada juga yang menarik dan tak kalah nilai ekonominya yaitu Budidaya Ikan Arwana atau Ikan Silok

Harga ikan tersebut adalah di kawasan Kapuas Hulu, Kalimantan Barat. Ikan Seladang sangat diminati oleh penarik atau bandar ikan. Syukurnya, setiap harinya nelayan selalu mendapatkan ikan seladang tersebut. Dengan penghasilan ikan seladang tersebut mereka mampu mempertahankan perekonomian rumah tangga. Tidak heran jika setiap harinya nelayan dengan satu perahu dapat menghasilkan 1-5 juta rupiah perhari. Panen ikan Seladang tersebut juga tergantung pada musimnya, jika kemarau dan ainya surut maka ikan tersebut akan mudah didapatkan oleh orang banyak.

Di Nanga Suhaid, hampir setiap warga juga bekerja menjerat atau merangkap ikan Seladang di sungai sebagai usaha sampingan dari bekerja berladang dan berkebun. Ikan Seladang pada umumnya merupakan ikan yang liar yang bersembunyi di sungai Kapuas. Ikan tersebut akan membanjiri sungai-sungai di sekitar Sungai Kapuas ketika kemarau, tetapi disaat air pasang ikan tersebut tidak ada muncul lagi. Anehnya ketika air surut ikan itu selalu ada dan bahkan muncul dalam jumlah yang banyak sehingga setiap harinya warga masyarakat Nanga Suhaid selalu dapat panen ikan tersebut. Apakah ini adalah anugrah yang diberikan oleh Sang Kuasa untuk memajikan perekonomian penduduk Kapuas Hulu atau malah sebaliknya merupakan suatu cobaan untuk masyarakat apakah mereka bisa bersyukur ataupun tidak dari apa yang mereka dapatkan.

Pada sekitar tahun 2014 atau tahun tahun sebelumnya Ikan Seladang tidak lah ditemukan sebanyak tahun-tahun 2015 di perairan Sungai Kapuas. Sekarang (2018) perlahan lahan ikan tersebut melonjak populasinya dan banyak ditemukan di Sungai Kapuas dan anak-anak sungainya. Di Nanga Suhaid di tahun 2015-2017 ikan tersebut yang berukuran A memiliki hargan jual antara Rp.65.000-75.000/kg dan yang berukuran B berkisar Rp.30.000-35.000/kg. Tapi ketika di tahun 2018 ikan tersebut melonjak naik harganya. Ikan dengan ukuran A dijual dengan harga berkisar Rp.90.000/kg dan yang dengan ukuran B berkisar Rp.50.000. Kenaikan harga tersebut membuat warga Nanga Suhaid gencar mencari ikan Seladang sebagai penghasilan tambahan.

Ternyata Ikan Seladang bukan hanya dijual di pasaran lokal tapi juga dikirim ke luar negeri sebagai produk ekspor. Negara tujuan ekspor Ikan Seladang yang dapat diinventarisir sementara ini meliputi Malaysia, Singapura, dan Brunei Darussalam. Persaingan dagang produk Ikan Seladang juga cukup kuat, terkadang pembeli bahkan nekad untuk mengikuti nelayan yang mencari ikan tersebut untuk bisa dijual kepadanya sehingga pembeli tingkat pertama tersebut dapat menjualnya sampai ke luar negeri. Begitu pula sebaliknya, nelayan juga mengambil keuntungan dari pembeli yang rela mengikuti mereka untuk membeli ikan tersebut dengan menaikkan harganya.

Untuk olahan kuliner, Ikan Seladang lebih sedap rasnya jika dimasak dengan sistem frementasi tradisional sebelum dimasak dengan resep lainya. Dalam bahasa lokal masyarakat pesisir Sungai Kapuas di Kapuas Hulu, Ikan Seladang yang difermentasi disebut dengan istilah jukut yang merupakan salah satu jenis makanan khas Kapuas Hulu yang terkenal dan disukai oleh banyak orang. Masyarakat perkotaan biasanya mengenal jenis makanan khas ini dengan istilah ikan jukut. Ikan Seladang tersebut dipotong kecil kecil kemudian dagingnya dicampurkan dengan garam dan nasi secukupnya setelah itu dimasukkan kedalam toples yang tertutup rapat dab didiamkan selama beberapa hari.

Setelah terasa asamnya barulah dimasak sesuai selera untuk kemudian disantab. Dagingnya yang begitu lezat dahsyat merupakan makanan yang kaya akan protein sehingga dapat mengakibatkan ketagihan untuk makan jukut ikan tersebut. Pada musimnya tiba, banyak orang dari dataran atas Kapuas Hulu yang turun ke pesisir untuk menukar lauk ikan dengan buah-buahan yang mereka hasilkan sehingga interaksi yang penting yang dapat mendorong perubahan-perubahan sosial dalam kehidupan masyarakat Kapuas Hulu di bumi Borneo.

Penulis: Bibi Suprianto